Juli 25, 2024

Perum Bulog mengungkap 100 ribu ton beras impor tengah 'on the way' atau dalam perjalanan ke Indonesia. Beras impor ini merupakan bagian dari penugasan sebanyak 1,5 juta ton dari Presiden Jokowi pada akhir tahun ini. Direktur Supply Chain dan Pelayanan Publik Perum Bulog Mokhamad Suyamto menyebutkan, 100 ribu beras impor ini datang dari empat negara.

"Sekarang sedang dalam pengiriman. Yang sudah perjalanan itu 100 ribu dari Thailand, Vietnam, Pakistan, dan Myanmar," katanya ketika ditemui di Pasar Senen, Jakarta Pusat, Kamis (30/11/2023). Suyamto mengatakan, tahun ini masih akan masuk lagi 600 ribu ton beras impor dari penugasan 1,5 juta ton tersebut. Sedangkan untuk 400 ribu sisanya, kata Suyamto, akan masuk ke Indonesia pada Januari tahun depan.

Hasil Klasemen Liga Inggris: Manchester City Terpeleset, Arsenal dan Liverpool Umbar Senyum Halaman all 100 Ribu Ton Beras Impor 'OTW' ke Indonesia, Bulog Beberkan Asal Negaranya Hadiah BWF World Tour Finals 2023 Wakil Indonesia: Jojo Full Senyum, Modal Nikah Kembali Halaman 4

Bulog: 100 Ribu Ton Beras Impor dari 4 Negara Sedang Perjalanan ke Indonesia Bulog Polman Akan Salurkan 1.500 Ton Beras Impor dari Thailand ke Masyarakat Jepang Hibahkan Kapal Patroli Senilai 9,53 Miliar Yen untuk Indonesia

Adapun sisa 500 ribu dari 1,5 juta ton tersebut yang sebelumnya tidak berhasil terkontrak, masih diupayakan agar bisa tereksekusi. “Ini sedang kita proses untuk eksekusi. Pasti kita akan eksekusi. Kita upayakan dieksekusi,” kata Suyamto. Diberitakan sebelumnya, Bulog mengungkapkan hanya mampu merealisasikan impor beras sebanyak 1 juta ton dari penambahan penugasan pemerintah sebanyak 1,5 juta ton.

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengatakan, hal ini dikarenakan keterbatasan waktu dalam proses importasinya. Importasi ini meliputi proses penyiapan komoditasnya dan kebutuhan kapal untuk angkutan dari negara pengirim. “Yang bisa kita realisasikan hanya yang terkontrak tahun ini saja. Kita sudah berhasil kontrak sebanyak 1 juta ton, sisanya yang 500 ribu ton tidak bisa carry over karena carry over hanya bisa untuk yang terkontrak tahun ini saja," kata Buwas, sapaan akrabnya, dikutip dari keterangan tertulis, Sabtu (11/11/2023).

Ia memastikan, tambahan kuota impor ini akan membuat stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP) yang dikuasai BULOG jumlahnya sangat aman sampai dengan tahun depan. Adapun stok beras yang dikuasai Bulog saat ini ada sebanyak 1,3 juta ton. Kemudian, dengan tambahan baru penugasan impor dari pemerintah ini maka jumlahnya lebih dari cukup untuk kebutuhan penyaluran sampai dengan tahun depan guna menjaga stabilitas harga beras di masyarakat. Sebelumnya, Direktur Supply Chain dan Pelayanan Publik Perum Bulog Mokhamad Suyamto mengatakan, pihaknya berhasil mendapatkan kontrak sebesar 1 juta ton beras.

Juta ton tersebut merupakan bagian dari kuota tambahan penugasan importasi beras dari pemerintah sebanyak 1,5 juta ton. "Pelaksanaan [importasi] akan disesuaikan dengan kebutuhan penyaluran di dalam negeri," ujar Suyamto dikutip dari keterangan tertulis, Jumat (3/11/2023). Ia mengatakan, asal negara impor bukan jadi masalah, selama itu memungkinkan dan memenuhi semua standar persyaratan.

Saat ini, Bulog sudah melakukan kontrak dengan beberapa negara seperti Thailand, Vietnam, Pakistan dan Myanmar. "Selanjutnya kita juga akan menjajaki dengan India dan Kamboja maupun negara lainnya yang memungkinkan dan memenuhi persyaratan," kata Suyamto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *