Juli 25, 2024

Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan akan membentuk distrik militer di Leningrad, yang berbatasan dengan Finlandia. Distrik militer baru ini adalah tanggapan Rusia atas keputusan Finlandia untuk bergabung dengan NATO. Ketika membahas NATO, Putin mengatakan Rusia tidak tertarik untuk berperang dengan mereka.

Namun, menurutnya jalur politik Barat membuat hubungan Rusia dengan NATO semakin sulit. Pemimpin Rusia itu mengambil contoh Finlandia, yang dulu netral, kini baru bergabung dengan NATO sejak April 2023. "Kami memiliki hubungan yang sangat terbuka dan ramah," kata Putin menggambarkan hubungan Rusia dan Finlandia di masa lalu, kepada Pavel Zarubin, jurnalis Rossiya 1 , Minggu (17/12/2023).

"Kami tidak mempunyai masalah, namun sekarang kami akan menghadapinya karena kami akan membentuk distrik militer Leningrad dan mengerahkan unit militer tertentu di sana," lanjutnya. Hasil Klasemen Liga Inggris: Manchester City Terpeleset, Arsenal dan Liverpool Umbar Senyum Halaman all Berita Topik Karhutla di Kalteng Terbaru Hari Ini Banjarmasinpost.co.id

Detik detik Jenazah Istri Habib Rizieq Diantar Ratusan Orang ke Pemakaman di Bogor Wartakotalive.com Hadiah BWF World Tour Finals 2023 Wakil Indonesia: Jojo Full Senyum, Modal Nikah Kembali Halaman 4 Jepang Hibahkan Kapal Patroli Senilai 9,53 Miliar Yen untuk Indonesia

Vladimir Putin juga mengatakan Rusia tidak tertarik berperang dengan negara negara NATO. “Kami tidak punya klaim teritorial dengan mereka, kami tidak punya keinginan merusak hubungan dengan mereka. Kami tertarik untuk mengembangkan hubungan," katanya. "Mereka mengambil dan menyeret Finlandia ke dalam NATO. Apakah kami mempunyai perselisihan dengan Finlandia?” lanjutnya.

Finlandia resmi menjadi anggota NATO pada April 2023, setelah mengajukan permohonan anggota kepada NATO tak lama setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022. Segera setelah ini, Rusia mengumumkan pengambilan paksa tindakan pembalasan, baik yang bersifat teknis militer maupun lainnya untuk menghentikan ancaman terhadap keamanan nasional Rusia. Kota Leningrad terletak di perbatasan Rusia dengan Finlandia.

Setelah bergabungnya Finlandia ke NATO, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan ada beberapa mekanisme militer untuk membangun distrik militer di Leningrad. "Mungkin pertama tama, saya pikir satu sampai dua brigade rudal dengan kompleks Iskander akan muncul," kata Sergei Shoigu kepada BFM RU pada Agustus lalu. Sergei Shoigu mengatakan sebagian sistem pertahanan udara dan beberapa bagian Angkatan Udara Rusia akan dibentuk atau dipindahkan.

"Tindakan tindakan ini merupakan semacam penyeimbang preventif terhadap potensi ancaman," katanya. Sekretaris Komite Verkhovna Rada untuk Keamanan Nasional, Pertahanan dan Intelijen Ukraina (SBU), Kolonel Roman Kostenko, mengatakan Rusia secara aktif memperkuat perbatasan dengan Finlandia. "Kami melihat apa yang terjadi di Rusia sekarang, mereka tidak menolak atau mengurangi tindakan permusuhan, mereka hanya meningkatkannya. Bahkan sekarang, meskipun cuaca tidak memberikan peluang seperti itu, Rusia terus melanjutkan dan bersiap," katanya kepada Politnavigator, Minggu (17/12/2023).

"Mereka mulai mengembangkan dan meningkatkan angkatan bersenjatanya di Leningrad, sebagaimana mereka menyebutnya distrik militer, yang dulunya berada di bawah Uni Soviet dan kemudian dikurangi," lanjutnya. Sebelumnya, pada 13 November 2023 dilaporkan oleh Rusia DP, Finlandia sedang mempertimbangkan pembangunan benteng di sepanjang perbatasan dengan Rusia. "Parit dan galian dari Perang Dunia I dan II sudah usang, tapi pentingnya benteng tidak pernah hilang, seperti yang dibuktikan oleh perang di Ukraina," kata Duta Besar Finlandia untuk Washington, Mikko Hautala dalam kolom di surat kabar Suomen Kuvalehti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *